OIKN Catat Lima “Groundbreaking” Rp49,6 Triliun dari 32 Lembaga

0
9 views

Jakarta, BengkayangNews.com – Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) mencatat lima kali peletakan batu pertama (groundbreaking) yang dilakukan Presiden RI Joko Widodo mencapai nilai Rp49,6 triliun dari 32 institusi atau lembaga.

“Sudah ada lima kali ‘groundbreaking’ dengan nilai mendekati Rp50 triliun, tepatnya Rp49,6 triliun, sudah ada 32 kira-kira institusi yang sudah melaksanakan ‘groundbreaking’ yang kelima,” kata Kepala Otorita IKN Bambang Susantono saat memberikan keterangan pers di Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu.

Bambang menjelaskan bahwa pembangunan infrastruktur yang dilaksanakan pada lima “groundbreaking” tersebut harus berjalan dan diwujudkan sesegera mungkin.

BACA JUGA : Ajakan Jokowi Kepada Jepang Untuk Berinvestasi di IKN

Menurut dia, infrastruktur, gedung dan kantor lembaga, serta fasilitas publik yang terbangun akan membentuk ekosistem yang menyeluruh di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan IKN, serta menjadi model untuk pengembangan IKN selanjutnya.

“Itu tadi yang kita juga lihat bahwa investasi ini perlu segera mungkin kita realisasikan di lapangan sehingga ekosistem tadi terbentuk,” kata Bambang.

Selain Istana Presiden, kantor kementerian/lembaga, fasilitas publik dan infrastruktur pendukung yang dibangun oleh Kementerian PUPR akan menjadikan IKN sebagai kota layak huni yang dicintai (liveable and loveable).

Sementara itu, “groundbreaking” keenam di Ibu Kota Nusantara (IKN) pada Mei tahun 2024 ditargetkan untuk proyek-proyek pendidikan.

“Targetnya pada Mei ada ‘groundbreaking’ keenam. Presiden RI sudah lima kali melakukan ‘groundbreaking’ di IKN untuk proyek-proyek investasi, dan ‘groundbreaking’ yang keenam pada Mei targetnya adalah untuk proyek-proyek pendidikan,” ujar Deputi Bidang Pendanaan dan Investasi Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN) Agung Wicaksono dalam kesempatan sebelumnya.

Agung mengatakan bahwa IKN direncanakan dibangun sebagai kota untuk bekerja, layak huni, tempat rekreasi dan menimba pendidikan.

Dengan demikian ekosistem di IKN menjadi komplit sebagai kota untuk bekerja, layak huni, tempat rekreasi dan menimba Pendidikan.

(Antara)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini